VAKSIN DAN VAKSINASI POLIOMYELITIS

Vaksin Poliomyelitis – Latar Belakang Penyakit Poliomyelitis

Penyakit polio telah dikenal sejak zaman dahulu kala, ini bsa kita lihat dari ukiran yang ditemukan dalam dinding piramid tua Mesir Kuno,  yang menggambarkan seorang anak muda yang menyender pada tongkat dengan salah satu kakinya yang mengalami atrofi penciutan otot tungkai kakinya.

Penyakit poliomyelitis zaman Mesir Kuno

Penyakit poliomyelitis zaman Mesir Kuno
Source:wikipedia.org

 

Virus penyebab penyakit polio menyerang setiap anak manusia tidak pandang bulu dan derajat sosial ekonominya. Dizaman modern ini, salah satu tokoh dunia yang banyak berperan dalam sejarah Perang Dunia II, yang juga menjadi korban virus polio ini adalah Presiden Amerika Serikat Franklin D Roosevelt

Presiden Franklin Roosevelt dari Amerika Serikat

Presiden Franklin Roosevelt dari Amerika Serikat yang juga menderita penyakit poliomyelitis
Source: ingredientesdelavida.blogspot

 

Virus penyebab penyakit :

Berasal dari keluarga Picornavirus, dan virus polio ini juga masuk dalam sub group enterovirus yang hidup dan berkembang biak atau replikasi didalam usus manusia, bersama 70 jenis virus lainnya hidup didalam saluran pencernaan manusia.

Virus polio adalah salah satu virus jenis RNA terkecil yang dikenal, diameternya hanya sekitar 25-30 nm(nano meter). Terdiri dari 3 jenis serotipe, yaitu virus polio type 1 (Brunhilde, Maryland, penyebab paralytic polio),virus polio type 2 (Lansing, Michigan, penyebab fatal paralytic polio) dan virus polio type 3 (Leon, California, penyebab fatal paralytic polio).

Maka vaksin polio adalah jenis vaksin polyvalent atau lebih tepat disebut vaksin Tri-valent, karena baik yang OPV (Oral Polio Vaccine) juga IPV (Inactivated Polio Vaccine) adalah terdiri dari 3 jenis serotipe virus polio ini. (lihat Macam dan Jenis Vaksin – http://www.selukbelukvaksin.com)

Cara penularan virus polio adalah melalui kontak fecal -oral atau kontak dari tinja yang mengandung virus polio ke mulut. Jadi ini bisa melalui air dan bahan makanan yang dicuci dengan air terkontaminasi tersebut. Biasanya pada daerah yang kesulitan air bersih akan menjadi masalah dan penularan virus polio.

Sampai saat ini tidak ada pengobatan untuk penyakit poliomyelitis, sehingga yang terbaik dan ampuh adalah dengan memberikan vaksinasi dan imunisasi terhadap penyakit polio ini untuk semua bayi dan anak-anak didaerah endemik, juga untuk semua wisatawan, tanpa memandang usianya, yang datang dari daerah bebas penyakit polio yang akan berkunjung ke daerah endemik penyakit polio ini. Misalnya dari Eropa atau Amerika ke Asia dan Afrika.

Virus polio sulit hidup  dialam raya dan hanya manusia adalah satu-satunya inang penjamu untuk virus polio ini, sehingga hal ini memungkinkan bagi kita untuk suatu waktu mengeliminasikan virus poliomyelitis ini dari muka bumi, sehingga terbentuk dunia yang benar-benar bebas dari penyakit poliomyelitis – A World Free of Poliomyelitis, seperti yang dicanagkan WHO – Badan Kesehatan Sedunia.

Dari semua korban infeksi virus polio, tidak seperti penyakit infeksi lainnya, maka pada infeksi virus polio, tidak ditemukan bentuk pembawa penyakit polio yang khronis (chronic carrier).

Tidak semua anak atau orang yang terinfeksi dengan virus poliomyelitis akan sakit dan menjadi lumpuh cacat seumur hidup. Semua ini tergantung juga dari daya tahan tubuh, kondisi kesehatan dan status keadaan gizi anak atau orang tersebut. Dari statistik kedokteran, kita bisa memilahnya menjadi angka-angka yang menarik untuk diteliti.

Hasil akhir akibat infeksi virus poliomyelitis adalah sebagai berikut :

  • 30 % akan sembuh total
  • 30 % akan menderita cacat kelumpuhan derajat ringan
  • 30 % akan menderita cacat kelumpuhan tingkat sedang hingga berat
  • 10 % akan meninggal akibat kelumpuhan otot pernafasan selain kelumpuhan otot tungkai anggota gerak kaki.
  • (Source: L’interactif,Handicap International, June 1998)

Penyakit poliomyelitis telah merebak keseluruh dunia dengan segala beban ekonomi dan beban finansial yang tidak ringan bagi negara dan masyarakat yang anggota keluarganya telah menjadi korban penyakit polio ini.

 

Global Polio Eradication Initiative (GPEI) World Health Organization

Sehingga pada tahun 1988, saat diadakan Pertemuan Tahunan Badan Kesehatan Dunia yang ke 41, yang dihadiri delegasi 166 negara,  Badan Kesehatan Dunia atau WHO mencanangkan perang melawan penykait polio diseluruh dunia dan bertekad membuat dunia benar-benar bebas dari penyakit poliomyelitis pada tahun 2000. (catatan: tenggang waktu tahun 2000 telah terlampaui karena banyaknya kendala dan hambatan nasional dan internasional dalam masalah pemberantasan virus dan penyakit polio diseluruh dunia)

Sejak itu berbagai usaha telah dilakukan dengan sangat intensif oleh semua negara anggota PBB dan WHO, misalnya dengan National Immunisation Days, Pekan Imunisasi Nasional Polio/PIN Polio, dan semua program kesehatan masyarakat untuk mencakup seluruh lapisan masyarakat dengan vaksin polio oral yang diteteskan bagi semua bayi dan anak.

Imunisasi polio dilakukan sejak bayi lahir dirumah sakit atau klinik, yaitu pada saat sebelum bayi dan ibu dipulang kerumah masing-masing. Kemudian masih diberikan dosis berikutnya pada waktu berusia 2, 4 , 6 bulan dan dosis penguat atau dosis booster pada saat berusia diatas 1 1/2  tahun, 5 tahun dan 15 tahun.

Infeksi virus polio telah terjadi dimana-mana, namun dengan Program Eradikasi Polio WHO, banyak begain dunia telah dinyatakan bebas penyakit poliomyelitis, misalnya di Amerika, Eropah dan sebagian dari negara di Asia Pasifik, seperti Australia, New Zealand.

Sayangnya hingga saat ini masih ada 4 negara yang dinyatakan sebagai daerah atau negara denganpenyakit polio endemik, yaitu di Nigeria di benua Afrika, Afganistan yang sedang dilanda konflik bersenjata, India dan Pakistan yang semuanya ada di benua Asia. Dari ke-empat negara tersebut, maka virus polio secara konsisten dan terus menerus menyebar ke negara tetangga bahkan antar benua, sehingga menciptakan bahaya dan kemungkinan terjadinya Kejadian Luar Biasa poliomyelitis dinegara lain, misalnya yang pernah terjadi di Indonesia pada tahun 2005.

Selama masih ada negara atau daerah yang menjadi endemik penyakit poliomyelitis, maka status negara yang bebas polio pun selalu menjadi terancam, karena selalu ada kemungkinan virus polio ini akan sampai dinegara bebas polio tersebut sehingga menimbulkan Kejadian Luar Biasa penyakit polio.

Sebetulnya Indonesia telah bebas dari penyakit polio sekitar hampir 10 tahun lamanya, hingga tahun 2005, kita dikejutkan dengan kejadian luar biasa polio di desa Cidahu di Sukabumi, dan semenjak itu, kita disibukkan dengan berbagai program vaksinasi dan imunisasi polio untuk anak-anak dan bayi Indonesia, yang tampaknya mulai membuahkan hasil nyata dengan terkendalinya penyebaran kasus penyakit polio keluar dari daerah desa Cidahu Sukabumi sehingga tidak meluas jauh kedaerah lain. Sampai sekarang ini, sudah lebih 3 tahun kita sudah tidak menemukan kasus baru penyakit polio di Indonesia.

Dari penelitian sumber asal dan jenis virus polio yang menular di desa Cidahu, ternyata itu adalah virus polio type 1, yang berasal dari Nigeria yang terbawa oleh jemaah haji dan terbawa terus ke Indonesia.

Perkembangan Usaha Pemberantasan Penyakit Polio Dunia

Pada tahun 1988 saat dicanangkan Tahun 2000 Dunia Bebas Penyakit Polio oleh WHO, maka jumlah kasus polio yang resmi tercatat diseluruh dunia adalah sejumlah 350.000 kasus pertahun, dan jumlah ini terus menurun secara drastis, hingga mencapai 99% saat ini, semua ini berkat usaha imunisasi dengan vaksin anti polio, yang dengan giat dan gencar dilakaukan oleh semua negara anggota PBB dan WHO.

Namun gambaran aneh yang dilihat oleh para ahli epidemiologi penyakit poliomyelitis ini, yaitu jumlah kasus baru penyakit polio ini masih tetap ditemukan dibeberapa negara didunia, terutama dinegara-negara berkembang dan letak geografisnya di daerah tropis dan subtropis, jumlah kasus polio baru yang ditemukan turun dan naik dari tahun ke tahun (efek yoyo), namun tidak pernah hilang secara keseluruhan seperti dinegara industri dan negara maju lainnya. Misalnya di India, meskipun gerakan imunisasi polio telah dilakaukan lebih dari 10 kali didaerah Bihar dan Uttar Pradesh, namun kasus baru penyakit polio masih saja ditemukan setiap tahunnya.

Dari penelitian lebih lanjut, para ahli menyimpulkan beberapa temuan sebagai berikut :

  1. Effektifitas vaksin OPV berkurang disuhu udara tropis dan sub-tropis
  2. Terjadinya mutasi virus vaksin yang dilemahkan menjadi virus polio yang virulen (wild type) sehingga terjadi kasus VAPP dan VDPV
  3. Keraguan akan mutu vaksin polio oral ini

Hal hal diatas menimbulkan perbedaan angka serokonversi terhadap vaksin polio yang dipakai dinegara industri atau negara maju dengan negara berkembang. Didapatkan angka serokonversi yang hampir 100 % untuk tiga serotipe virus polio didalam vaksin polio dinegara industri atau negara maju dengan hanya antara 70 -90% dinegara berkembang.

Apa yg Harus Kita Perbuat Terhadap Penyakit Poliomyelitis ?

Seperti yang telah kita kemukakan tadi bahwa hingga detik ini tidak ada pengobatan untuk penyakit polio, para korban polio hanya diberikan pengobatan suportif dan simtomatik atas gejalah penyakit yang timbul selama menderita sakit, dan bila telah terjadi cacat fisik seperti kelumpuhan otot tungkai, maka diberikan penyanggah tungkai untuk membantu pergerakan saja. Dan hingga saat ini, cara yang paling ampuh dan efektif adalah dengan memberikan imunisasi vaksinasi anti polio bagi yang belum terinfeksi dan menjadi korban penyakit polio ini.

Jenis-jenis Vaksin Anti Polio yang Kita Pakai Saat Ini:

 

Vaksin Polio Oral (OPV)

Dr. Albert Sabin,

Dr. Albert Sabin
Source: sciencephoto.com

 

Vaksin ini dikembangkan oleh Dr. Albert Sabin pada tahun 1961 sebagai  vaksin polio monovalent, dan kemudian tahun 1963 sebagai vaksin  tri-valent polio (dalam satu sediaan vaksin mengandung 3 jenis serotipe virus poliomyelitis). Dr. Albert Sabin menggunakan virus polio yang hidup namun telah dilemahkan sewaktu dalam perkembangbiakan virus polio untuk membuat vaksin polio ini.

Cara pemberian vaksin ini adalah dengan meneteskan vaksin ini ke dalam mulut sipenerima vaksin, kemudian virus polio yang terkandung dalam vaksin ini akan berkembang biak dan memperbanyak diri (replikasi) dalam saluran cerna kita dan merangsang tubuh untuk memproduksi zat antibody untuk melawan virus polio liar yang akan masuk dan menginfeksi tubuh kita.

Orang yang mendapatkan vaksin OPV ini akan mengeluarkan secara terus menerus virus polio yang berasal dari vaksin ini sekitar beberapa bulan kedepan, sehingga virus polio ini akan mencemari lingkungan bila orang tersebut buang air besar /BAB ditemppat atau alam terbuka. Selain mencemarkan lingkungan, maka virus polio asal vaksin ini juga akan menginfeksi orang yang beradaa disekitarnya, sehingga menyebabkan orang itu juga menjadi kebal terhadap penyakit polio di kemudian hari. Ini yang disebut vaksinasi polio alamiah bagi orang sekitarnya, ini dianggap sebagai keuntungan vaksin OPV terhadap kesehatan masyarakat lingkungan.

Tetapi hal ini terjadi dengan satu syarat, yaitu selama virus asal vaksin ini tetap masih ‘jinak’ atau tidak mengalami mutasi genetik menjadi ganas kembali, selama proses replikasi disaluran cerna kita atau sewaktu berada kembali dialam habitat virus polio ini.

Bila karena suatu hal, terjadi mutasai genetik selama replikasi dalam saluran cerna atau sewaktu dialam terbuka, virus asal vaksin ini menjadi ganas kembali, yaitu bersifat neuro-virulen, maka orang sekitar yang tidak kebal atau yang belum di imunisasi terhadap polio, akan dengan mudah terinfeksi dan menderita penyakit polio yang sebenarnya. Hal ini yang kita kenal sebagai VDPV atau Vaccine Derived Polio Virus, yaitu virus polio ‘ganas’ yang berasal dari vaksin polio, yang mampu menularkkan penyakit polio bagi lingkungannya.

Kejadian VDPV di Seluruh Dunia : Dari catatan diketahui bahwa selama 10 tahun terakhir ini, telah pernah terjadi 16 kali Kejadian Luar Biasa penyakit poliomyeitis di 15 negara, yang menimbulkan 464 kasus kelumpuhan penyakit poliomyelitis, yang disebabkan oleh tiga jenis serotipe virus polio yang kita kenal. Salah satu kejadian VDPV ini terjadi di pulau Madura Indonesia, pada tahun 2005, yang  menyebabkan 46 kasus kelumpuhan penyakit polio yang virusnya berasal dari vaksin polio oral.

Atau yang lebih dramatis adalah orang yang diimunisasi vaksin polio, beberapa saat kemudian menjadi lumpuh akibat pemberian vaksin polio oral ini, karena selama di saluran cerna orang tersebut, virus polio dari vaksin ini mengalami replikasi dan mutasi genetik dengan virus-virus usus lainnya, dan hasil akhirnya adalah menjadi virus polio yang menjadi ganas kembali, dan orang tersebut terserang virus ganas ini dan menjadi lumpuh polio. Ini yang disebut VAPP atau Vaccine Associated Paralytic Polio.

VAPP ini bisa terjadi sebagai salah satu bentuk KIPI (kejadian ikutan pasca imunisasi) vaksin polio, menuurut data yang ada, bahwa setiap 750.000 dosis  vaksin polio yang pertama akan menimbulkan 1 kasus VAPP, dan untuk dosis selanjutnya maka angkanya menjadi semakin tinggi yaitu sekitar 2.5 juta dosis vaksin polio untuk menimbulkan 1 kasus VAPP dan seterusnya. Data terakhir mengatakan bahwa setiap tahun kira-kira terjadi 500 kasus VAPP pertahun diseluruh dunia.

Rasanya sudah tidak bisa kita terima begitu banyak kasus VAPP akibat vaksin polio oral yang terjadi setiap tahun diseleruh dunia, bahkan melebihi jumlah kasus lumpuh yang disebabkan oleh virus polio itu sendiri.

 

Adanya kejadian VAPP dan VDPV menjadi sebab kendala pemakaian vaksin OPV ini secara meluas dan juga setelah kasus polio telah terkendali, terutama dengan kejadian VDPV, hal ini akan mengakibatakan :

  • Pencemaran alam dan lingkungan dengan virus polio asal vaksin OPV, yang mempunyai potensi berubah menjadi virus polio ganas kembali, sehingga menimbulkan Kejadian Luar Biasa polio pada daerah yang sebelumnya telah berhasil mengendalikan kasus polio lokanya.
  • Menurut data statistik dan data epidemiologi penyakit polio, dikenal siklus empat tahunan, dimana setiap empat tahun sekali akan terjadi ledakan kasus baru penyakit polio didaerah tersebut yang sebelumnya telah berhasil mengendalikan penyebaran penyakit polio ini.
  • Konsekuensi yang lebih serius dan luas adalah selama kita tetap menggunakan vaksin OPV dengan virus hidup yang dilemahkan, maka selama itu pula kita tidak mungkin bebas dari virus polio dan penyakit polio, maka tekad WHO pada tahun 2000 Dunia bebas dari penyakit polio akan menjadi slogan kosong belaka
  • Vaksin polio hidup OPV ini adalah kontra-indikasi untuk orang atau anak yang sedang sakit berat, sedang diare dan muntah, anak dengan gangguan sistim kekebalan tubuh, misalnya sedang mendapat pengobatan kortokosteroid, mendapat pengobatan khemotherapi, menderita HIV AIDs dan wanita hamil

Inactivated Polio Vaccine (IPV)

Dr. Jonas Salk

Dr. Jonas Salk
Source: salk.edu

Vaksin ini dikembangkan oleh Dr. Jonas Salk pada tahun 1955 di Amerika, vaksin ini juga terbuat dari 3 jenis serotipe virus polio yang telah dimatikan dengan bahan kimia. Karena ini adalah jenis vaksin polio yang telah dimatikan, maka tidak ada kemungkinan setelah orang mendapat vaksinasi dengan vaksin IPV ini menjadi sakit polio seperti kasus VAPP yang terjadi dengan vaksin OPV sebelumnya.

Cara pemberian vaksin IPV ini yaitu dengan menyuntikkan kedalam otot /intra muskular. Tidak ada replikasi virus karena yang diergunakan adalah virus polio yang telah dimatikan dengan bahan kimia selama proses pembuatan vaksin berlangsung.

Dengan mempertimbangkan fakta-fakta terkait dengan vaksin polio IPV ini, maka kita berkesimpulan bahwa :

  • Vaksin IPV ini tidak mempunyai potensi emncemarkan alam dan lingkungan hidup manusia
  • Karena dari virus yang telah dimatikan, tidak ada proses replikasi dalam tubuh, sehingga juga tidak ada efek mutasi genetik dimana virus polio yang telah dilemahkan menjadi virus ganas kembali  seperti halnya vaksin OPV
  • Sehingga tidak akan ada lagi cerita terjadinya kasus polio baru karena VAPP dan VDPV
  • Vaksin polio IPV ini dapat diberikan pada anak dan orang dengan kondisi sistim pertahanan tubuh yang terganggu misalnya sedang mendapatkan pengobatan khemotherapi, kortikosteroid, menderita HIV AIDs atau sakit berat lainnya
  • Hanya dengan pemakaian vaksin polio IPV ini bisa kita mencapai Dunia Bebas Penyakit Polio, seperti yang dicanangkan oleh Badan Kesehatan Dunia WHO pada tahun 1988 yang lalu
  • Sehingga saat ini dianggap bahwa vaksin IPV adalah vaksin yang ideal dan pilihan terbaik untuk melawan dan membasmi virus plus penyakit poliomyelitis dari muka bumi.
  • Vaksin polio IPV terdapat dalam bentuk vaksin mono-valent hanya berisi vaksin polio saja atau juga poly-valent atau vaksin kombinasi bersama vaksin DTP, vaksin Hepatitis B, Hib atau Hemophilus influenza type B vaksin (lihat Macam dan Jenis Vaksin – http://www.selukbelukvaksin.com)

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s